Sekarang

Hai.

Alhamdulillah masih ada umur sampai sekarang, 19 taun juga akhirnya. Gak ada yang spesial, gak ada yang membahagiakan selain bersyukur buat masih kesempatan hidup di dunia. Sebenernya ada yang bikin gue kecewa, tapi yaudalah umur gue udah 19, taun depan 20 (which means bukan teenager lg, hore) gue harus bisa berubah buat jadi lebih dewasa pikiran dan perbuatan.

Belum ada sebulan gue masuk kuliah setelah libur panjang, tugas gue udah banyak aja. Sempet bikin nangis (oh gak deng, ini hanya emosional biasa) karena capek, ya capek aja. Gak nyangka juga gue akhirnya bisa sampe gak tidur buat nyelesein tugas (inisih akibat menunda), yang deadline nya udah kaya dikejar-kejar gorila coklat.

Tapi gue tetap bahagia kok kuliah disana. Alhamdulillah, masih bahagia, masih bisa ketawa-ketawa, ya sebenernya sih dibawa hepi aja kan, daripada stres banyak pikiran bisa bikin hidup tambah suram. Ya even though kerjaannya banyak, ngerepotin, bikin lingkaran hitam di mata gue membesar, tapi ini yang emang gue suka. Semuanya interaksi tangan dan keterampilan. Gak ada tuh baca buku ngafalin rumus atau istilah-istilah yang udah kaya novel tebelnya. Karena pada dasarnya gue emang males baca dan belajar (wow fatal) jadi ya hal-hal yang kaya gue lakukan sekarang ini emang menyenangkan.

Apalagi yang mau gue ceritain ya, gatau lupa. Intinya segitu aja dulu. Sampai jumpa dilain postingan.

Dadah

No comments: